25 September 2011

HAKIKAT PENCIPTAAN KHINZIR

Khinzir atau babi adalah binatang pengotor kerana ia suka memakan najis, bangkai, muntah dan sampah sarap. Babi juga adalah haiwan pemalas. Ia lebih suka makan dan tidur sahaja. Babi lebih suka pada tempat-tempat yang kotor yang berair. Dari tabiat pemakanan dan cara kehidupan babi ini maka tidak hairanlah kepada kita bahawa pada daging babi terdapat pelbagai kuman – kuman yang merbahaya kepada tubuh badan manusia.
Oleh sebab itulah Allah telah mengharamkan manusia memakan daging babi sebagaimana firmanNya dalam surah Al Baqarah ayat 173

إِنَّمَا حَـرَّمَ عَلَيْكُمُ المَيْتَـةَ وَالدَّمَ وَلَـحْمَ الخِـنْزِيْرِ وَمَا أُهِـلَّ بِهِ لِغَـيْرِ الله
" Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah"

Selain dari kitab Al Qur’an, pengharaman ini juga terdapat di dalam kitab Injil sebagaimana yang terkandung di dalam buku Imamat Bab 11, versi 7 menyatakan
“bahawa Tuhan mengakui babi adalah tidak suci untuk penganut Kristian”
Kemudian dalam versi 8, Tuhan berfirman: "Daging binatang-binatang itu janganlah kamu makan dan bangkainya janganlah kamu sentuh, haram semuanya itu bagimu". Perintah ini diulang dalam Ulangan, 14:7-8.

Kemudian dalam Jesaya (Isaiah), 65:2-4 dan 66:17, Tuhan memberi amaran keras kepada orang yang makan babi.
HAKIKAT PENCIPTAAN BABI

Sesungguhnya Allah menciptakan alam ini tidaklah sia-sia atau main-main bahkan Allah ciptakan semua ini dengan kebenaran dan ada matlamat tertentu.
Firman Allah dalam surah shod ayat 27
وَمَا خَـلَقْناَ السَّـــمَاءَ وَالأَرْضَ وَمَا بَيْنـَهُمَا بَاطِلاً
"Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya bathil (sia-sia)."
Dalam surah Ad Dukhaan ayat 38 Allah juga telah berfirman

وَمَا خَـلَقْناَ السَّـــمَاءَ وَالأَرْضَ وَمَا بَيْنـَهُمَا لاَعِـِبْينَ
Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya main-main

Seterusnya Allah berfirman dalam surah AlHijr ayat 85
وَمَا خَـلَقْناَ السَّـــمَاءَ وَالأَرْضَ وَمَا بَيْنـَهُمَا إلا بِالْحَقِّ
" Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan benar".
Kalaulah manusia dan jin dicipta semata-mata untuk memperhambakan diri kepada Allah maka penciptaan babi dan makhluk-makhluk yang lain adalah untuk dijadikan perumpamaan agar manusia dapat merenung dan menilai akan diri masing-masing.
Jika selama ini kita melabelkan bahawa babi itu adalah haiwan yang paling jijik, kotor dan kita membayangkan babi itu sesuatu yang buruk serta meloyakan maka disisi Allah pula makhluk yang paling keji dan lebih keji dari babi ini adalah orang – orang kafir yang mendustakan ayat-ayat Allah.
Hal ini Allah nyatakan di dalam AlQur’an sebagaimana firmanNya
ِإِنَّ شَـرَّ الدَّوَابِ عِنْدَ اللهِ الذِيْنَ كـَفـَرُوْا فَهُـمْ لاَ يُؤمِنـُوْنَ
"Sesungguhnya seburuk - buruk binatang melata di sisi Allah ialah orang-orang yang kafir, karena mereka itu tidak beriman". (surah Al Anfal ayat55 )
Dalam ayat yang lain pula Allah telah berfirman

ِإِنَّ شَـرَّ الدَّوَابِ عِنْدَ اللهِ الصُّـمُّ البـُكْـمُ الذِيْنَ لاََ يَعْـقـِلُوْن
"Seburuk - buruk binatang melata di sisi Allah ialah orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apapun".( Surah Al Anfal ayat 22)
Kesimpulan dari dua ayat diatas ialah :Sehina-hina babi, hina lagi manusia yang kufur yang sombong dengan Allah serta tidak mahu mengikut jalan petunjuk yang di sediakan oleh Allah.
Dan akhir sekali kita minta berlindung dari tergolong dalam kelompok makhluk yang lebih hina dari babi ini
Untuk Seterusnya Saksikanlah klip video ini

1) UJIKAJI KEATAS DAGING BABI

2) AKIBAT MAKAN DAGING BABI